jalan gila

Accidentally Jogja

Kali ini kegilaan dimulai dari status twitter!
Siang yang panas kadang bikin otak hang dan mulai berhalusinasi. Gue yang ketiban setumpuk kerjaan berhalusinasi lagi jalan-jalan di kota yang santai dimana waktu rasanya berhenti. Dan seperti kebanyakan twitter OD yang setiap kegiatan selalu update status, gue pun siang itu iseng nulis “JOGJA!!!”, sebuah status dengan niat mau pamer kalo lagi (berkhayal liburan) di Jogja. Entah karena muka yang innocent atau emang jago nipu, beberapa teman gue langsung nyamber minta diajak. Well, siang itu kita langsung booking tiket buat ke Jogja minggu depan. Gila? enggak sih, cuma nekat aja 😛
Fyi, semua temen gue ini baru aja selesai sidang, sedangkan gue masih melanjutkan kuliah yang tertunda sambil kerja layaknya kuli metropolitan.

Hari H kita janjian di terminal Lebak Bulus jam 4 sore, dan gue sebagai seorang karyawan yang sangat berdedikasi tinggi (silahkan dipret-in kalimat barusan) baru bisa keluar kantor jam 3 sore. Gak usah ditanya lagi lah ya penumpang dan sopir bisnya bete apa nggak nungguin gue.

Jakarta – Jogja dengan bis itu jauh, nuff said!
Karena gue seorang pelor (baca:nempel molor) jadi mostly waktu di bis gue habiskan dengan…..update status twitter!
Kayak dipaksa balik ke ingatan masa kecil tiap kali naik bis ke luar kota, my favorite thing to do: liat jalanan saat tengah malam-dini hari dan memperhatikan aktivitas pertama penduduk sekitar dari balik kaca bis, peaceful.

Sampe di Jogja kita ditampung temennya temen gue yang akhirnya jadi temen gue juga (temen ception). Rumahnya deket banget sama kompleks Prambanan, keren! tapi anehnya kita sama sekali gak ada agenda ke Prambanan. For the sake of childhood memories, rencananya kita mau ke pantai yang pasirnya putih, jalan-jalan sampai tengah malam di sekitaran malioboro sambil cari-cari gudeg dan tentunya ngubek-ubek Malioboro!

Semua yang pernah ke Jogja pasti familiar sama pantai Parangtritis, nah berhubung perjalanan kali ini kita didampingi guide dadakan (si pemilik rumah yang menampung kami) gue request minta diajak ke pantai berpasir putih dengan air kebiru-biruan (yang awalnya gue pikir gak ada di Jogja). Jadilah gue dibawa ke daerah berbukit yang banyak belokannya dengan pemandangan sebelah kanan ladang sawah dan sebelah kiri gunung, goa-goa kelelawar dan hutan jati. Jaraknya lumayan jauh sih, ya cewek yang pas berangkat mengandung banyak lemak sampe sana tau-tau udah kuruslah 😛
Ternyata itu kompleks pantai gitu, tapi cuma beberapa aja yang udah dibuka buat umum salah satunya Indrayanti ini. Gokil!! pantai pasir putih dengan batu-batu besar di sekelilingnya dan MASIH SEPI.

BENQ DIGITAL CAMERA

bro kelapa bro!

bro kelapa bro!

Berapa kali ke Jogja dan gue belum pernah sekalipun ke alun-alun. Disini ada pohon beringin kembar yang punya mitos kalau berhasil lewat diantara keduanya dengan mata tertutup berarti hatinya lurus, bro hatinya kasih penggaris aja biar lurus! Tapi yang asik tuh liat sejenis odong-odong (sebut aja begitu karena gue gak tau namanya apa) dihias dengan lampu warna-warni di pinggir jalan nunggu disewa. Gue sih nyoba sepeda tandem (eh bener gak tuh namanya?). Heboh banget kita cewek-cewek naik sepeda dengan stang 3, teriak-teriak belok kanan-kiri dan cepet lambatnya kayuhan, cocoklah buat olahraga…tenggorokan 😀

atlet balap

atlet balap

We did take pics in Jogja’s landmark, Benteng Kraton!

Gak sah perjalanan ke Jogja kalo gak ke Malioboro, betul? Nah saking pengen banget jadi anak gaul Jogja kita tiap hari kesana dong! Ngapain? Belanja di Mirota, nongkrong liatin orang-orang jualan, baca puisi, nari dan hand drawing! Tempat gaulnya anak Jogja bukan cuma di Malioboro ternyata, ada tempat namanya Kalimilk (daerah mana persisnya gue lupa) ini kafe menu utamanya susu sapi yang udah gak berasa susu, jadi yang rada susah minum susu sapi kayak gue emang harus nyoba. Enak, nyaman, tempatnya didominasi kayu-kayu dan waitersnya cakep-cakep (begitulah bujukan tour guide kami).
Oh ya, gue makan gudeg pinggir jalan, gak tau apa namanya dan dimana (I just said gudeg and “cling” I was there :P). Karena ini gudeg baru buka jam 12an, jadilah kita kayak orang gila kesasar muter-muter Jogja sambil nunggu. Pas nyoba, gudegnya ya… gudeg banget rasanya (yah you know what I mean, dont you?).

Hari terakhir tadinya cewek-cewek mau jalan gak jelas di sekitaran Malioboro (lagi). Tapi karena cowok-cowok berbaik hati mau nganterin kemana aja, maka kami ke… Borobudur. taulah gimana beratnya naik ke atas Borobudur; cuaca panas, naik tangga dan penuh! Percaya aja gue setiap perjuangan pasti hasilnya baik, nih hasil panas-panasannya..

Time’s up! saatnya lari-lari menuju peron dan kembali ke kejamnya dunia nyata. See you on next story 😉

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s